Memuja! Masalah Hati

  • Post author:
  • Post category:Business

Di dalam kehancuran Kehidupan itulah kita bisa bertemu dengan Tuhan, tempat pertemuan bagi Tuhan adalah hati orang-orang yang patah, kering, haus, dan penuh penyesalan.

Lihatlah setiap hamba Tuhan dalam Alkitab yang membuat dampak jangka panjang, mereka hanya menjalani hidup mereka dalam keadaan kagum, hormat, hormat dan hancur dan itulah sebabnya Tuhan bertemu dengan mereka. Setiap orang yang beribadah, ingin bertemu dengan Tuhan untuk bertemu muka dengan-Nya. Memandang Daud si pendosa, pezina dan pembunuh, tetapi Tuhan menganugerahkannya untuk menjadi pria yang sesuai dengan hatinya sendiri. Itu karena dia hancur di dalam dan inilah yang Dia tulis

“Bersihkan aku dengan hisop, dan aku akan menjadi bersih, basuhlah aku dan aku akan menjadi lebih putih dari salju. Jadikan aku mendengar kegembiraan dan kegembiraan; agar tulang-tulang yang telah engkau patahkan dapat bersukacita. Sembunyikan wajahmu dari dosa-dosaku, dan hapuslah segala kesalahanku. Ciptakan di dalam diriku hati yang bersih, ya Tuhan, dan perbarui roh yang benar di dalam diriku … Pengorbanan Tuhan adalah roh yang patah: hati yang patah dan remuk, ya Tuhan, tidak akan Engkau hina”. Mazmur 51

Sama seperti mawar atau labu pualam, Tuhan menginginkan agar kita menjalani kehidupan yang hancur dan haus akan Dia. Yang membuat Tuhan bergerak, bukanlah apa yang kamu lakukan tapi hati di balik ibadah.

“Sebab Aku akan mencurahkan air ke atas dia yang haus, dan banjir ke atas tanah yang kering; Aku akan mencurahkan roh-Ku ke atas benihmu, dan berkat-Ku ke atas keturunanmu:” Yesaya 44:3

Mati untuk diri sendiri, menjadi kering untuk Tuhan baca surat Yasin, haus akan Tuhan, diinjak-injak, menjadi menyesal dan roh yang benar adalah tempat di mana Tuhan turun. Anda ingin Tuhan bertemu dengan Anda, belajar untuk berjalan di tempat di mana Dia memanggil Anda. Kehidupan pemisahan dan ladang yang kosong di mana dia bisa menanam benih dirinya sendiri.

“Sesungguhnya, sesungguhnya, Aku berkata kepadamu, kecuali sebutir gandum jatuh ke tanah dan mati, ia tetap sendiri: tetapi jika itu mati, ia menghasilkan banyak buah. Dia yang mencintai hidupnya akan kehilangan itu; dan dia yang membenci hidupnya di dunia ini akan menjaganya untuk hidup yang kekal. Jika ada orang yang melayani saya, biarkan dia mengikuti saya; dan di mana saya berada, di sana juga hamba saya berada: jika ada orang yang melayani saya, dia akan dihormati oleh Bapa saya.” Yohanes 12:24-26.

Tuhan menjadikan ibadah sebagai tempat kita bisa bertemu dengannya, semakin Anda bertemu dengan Tuhan semakin Anda menjadi seperti Dia karena Tuhan menanam benih kekudusan dan karakternya di dalam diri Anda dan pada gilirannya Anda menjadi semakin seperti Dia. Itulah sebabnya Tuhan ingin kita menyembah-Nya dan memandang-Nya, itu semua karena Dia lebih mengasihi kita daripada yang kita pikirkan.

“Sembah Dia dalam Keindahan Yang Mulia”